Roy Nikolas Mandey, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (APRINDO): Perlu Ujian, Tantangan, Rivalitas dan Kemitraan Agar Bisnis Ritel Indonesia Bisa Naik Kelas

Nasional52 Views

Roy Nikolas Mandey, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (APRINDO): Perlu Ujian, Tantangan, Rivalitas dan Kemitraan Agar Bisnis Ritel Indonesia Bisa Naik Kelas

 

Jakarta, 13 Maret 2024 –

 

 

Meorient Exhibition International Bersama Homelife mengadakan Business Forum dengan tema “Innovation and Business Opportunities In The Ritel Industry In Indonesia: Perspective From APRINDO & AUMI” di JIEXPO Kemayoran Jakarta.

Dalam Business Forum HDII DKI Jakarta ini hadir sebagai narasumber yaitu Roy Nikolas Mandey (Ketum APRINDO), Satria Gunayoman (Deputy Chairman For Coorperation & Invesment Indonesia Medium Enterprises Association (AUMI).

Roy Nikolas Mandey sebagai Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (APRINDO) mengatakan kepada Wartawan Elektronik ; “Ini menjadi suatu ujian dan tantangan supaya naik kelas dan melebihi dari yang sebelumnya, berarti kita harus ada rival di depan kita seperti menghadapi ujian itu berarti suatu rival dan tantangan hingga kita bisa naik kelas dan rivalnya itu adalah seperti yang sekarang kita saksikan dipameran ini dimana pameran ini memang impor produk yang diperkenalkan yang diinformasikan kepada masyarakat Indonesia.

Penting bagi kita supaya kita naik kelas dimana domestik kita harus lebih dari yang ada sekarang ini yang caranya berpartnership dulu dengan mereka yang mungkin melihat produk-produk ini dengan mengkaji mengobservasi dan ujung-ujungnya mengimplementasikan, dari situlah akan ada kenaikan kelas bagi para pelaku UMKM kita baik dari hasil produknya, hasil packaging, konten maupun dari kuantitas itu akan naik kelas.

Sedangkan impor dan Ekspor merupakan suatu rumusan di PDB kita karena produk yang kita ekspor ini ke negara-negara yang saat ini di pameran Chinahomelife yang saat ini ada beberapa produk yang dari Cina seperti mainland, dimana Cina juga itu juga adalah market ekspor kita contohnya untuk market batubara kita termasuk CPO dan produk-produk asli Indonesia natural resources tentu kita harapkan meningkat.

Bagaimana mungkin kalau mereka juga ingin memperkenalkan produk-produk mereka yang mungkin belum banyak di Indonesia atau yang belum banyak diproduksi juga di Indonesia baru sebagian mungkin yang kemudian kita menutup dan kalau kita menutup berarti Bagaimana dengan ekspor CPO dan batubara kita ke negara mereka maka dari itulah Keseimbangan itu perlu.

Berpartnership atau belajar dari transfer knowledge yang ada di sini saat ini dari dua hari ini dan yang kedua adalah 1 langkah keseimbangan supaya Ekspor kita juga dapat lebih diterima dapat lebih masuk ketika mereka juga memperkenalkan produk-produk mereka di Indonesia.

Kita harus perbanyak rival kita untuk bisa mengetahui mengapa mereka bisa buat dan menyerap digital ; apa kiat dan caranya disitulah literasi menjadi kata kunci untuk bisa menyerap teknologi 5.0, AI, Robotic, Clouds untuk dipakai para produsen produk dan jasa dan Literasi juga bisa meningkatkan rivalisasi untuk terus dijalankan setiap UMKM dan didukung oleh Pemerintah Indonesia,” tutupnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *